Edukasi Tentang Mainan Slime untuk Anak

Dalam artikel kali ini akan membahas tentang edukasi slime yang sangat sering dimainkan oleh anak-anak. Para guru kagum dengan keterlibatan siswa mereka dalam bermain. Orang tua menyukai betapa mudahnya menyediakan kegiatan sensorik untuk anak-anak mereka. Ada sejumlah besar resep dan video di internet, tutorial yang menjanjikan tentang cara membuat Sliem Yang Sempurna! Beberapa lengket dan berair, yang lain goyah dan kenyal. Tidak peduli apa yang Anda cari dalam pembuatan slime.

Apa itu slime?
Ketika kita berpikir tentang slime, pikiran kita membayangkan gambar sesuatu yang lengket, dingin, lembap dan hampir selalu: Hijau. Kebanyakan slime sebenarnya adalah jenis bahan yang disebut cairan non-Newtonian, yaitu cairan yang memiliki viskositas variabel. Viskositas adalah ukuran ketahanan fluida untuk mengubah bentuk atau aliran, di bawah tegangan geser.

Sering kali disederhanakan untuk menggambarkan seberapa tebal atau tipis suatu cairan, karena cairan yang sangat kental mengalir perlahan, dan cairan dengan viskositas rendah mengalir dengan cepat. Cairan normal yang memiliki viskositas konstan, misalnya air memiliki ketebalan yang sama apakah itu duduk di gelas atau Anda berenang melewatinya. Untuk cairan non-Newtonian, mereka kadang-kadang berperilaku seperti cairan dan kali lain padatan, tergantung pada gaya yang diberikan.

Ini adalah salah satu slime paling populer dan murah untuk dibuat! Lihatlah resep kami dan apa yang kami lakukan dengan oobleck yang kami buat! Slime ini adalah cairan non-Newtonian penebalan geser: terasa seperti cairan ketika sejumlah kecil gaya diberikan, tetapi bertindak seperti padatan ketika banyak gaya diterapkan.

Tapi itu tidak hanya bagus sebagai mainan, banyak penelitian sedang dilakukan tentang cara menggunakan bahan khusus ini dalam teknologi modern. Apa gunanya untuk itu? Ilmuwan lokal dan internasional, serta insinyur, telah mengembangkan pelindung tubuh cair menggunakan cairan non-Newtonian, karena mereka sangat pandai menghentikan peluru! Mengapa tidak menugaskan siswa Anda tugas merancang produk yang memanfaatkan sifat unik cairan non-Newtonian sebagai proyek sains?

Edukasi Tentang Mainan Slime untuk Anak

Cara Membuat Slime lengket dengan lem dan boraks!
Polyvinyl alcohol (PVA) adalah polimer yang larut dalam air, yang saya suka pikirkan sebagai banyak rantai panjang yang terjerat, mengambang di air. Ketika boraks dilarutkan dalam air, ion borat dilepaskan. Dengan menyatukan keduanya, ion borat dapat menghubungkan rantai PVA yang panjang dengan membentuk ikatan ion yang lemah di antara mereka.

Ikatan ini tidak cukup kuat untuk membentuk padatan lengkap, tetapi hanya cukup untuk mengentalkan campuran. Ini disebut hidrogel, dan itu seperti sebuah matriks, menjebak air di dalam jaringannya. Semakin banyak air yang Anda tambahkan, semakin ia menyerap, bahkan melampaui kapasitas maksimumnya. Pada titik itu ikatan ionik yang lemah tidak dapat bertahan lagi, jaringan rusak dan yang tersisa hanyalah kekacauan pekat.

Jika toko lokal Anda kehabisan boraks dan lem karena permintaan berlebihan untuk bahan slime, cari hal-hal lain yang mengandung ion borat (deterjen cucian tertentu) atau PVA (beberapa produk perawatan kulit). Anda harus mendapatkan slime dengan mencampurkannya.

Mereka mungkin mengandung banyak bahan lain yang dapat mengubah tekstur slime Anda, tetapi reaksi kuncinya adalah sama. Meskipun anak-anak aman untuk bermain dengan slime ini, disarankan agar mereka mencuci tangan langsung setelah memegang goo. Jika Anda khawatir tentang kontak yang terlalu lama dengan boraks yang tidak bereaksi dalam campuran, sarung tangan adalah cara untuk melakukannya.

Surfaktan
Sebotol sabun merah muda, mangkuk hijau, pewarna makanan merah, sebotol glitter biru, sendok dan pengocok garam di atas meja cokelat

Tangan meraih slime merah muda berkilauan dari mangkuk plastik hijau dengan sendok di dalamnya
Slime merah muda dituangkan dari mangkuk hijau ke piring putih di atas meja cokelat
Berkreasilah dengan mencampurkan pewarna makanan dan glitter ke slime Anda!

Apa yang kau butuhkan
Deterjen, baik cairan pencuci piring, sabun tangan, atau sampo, pewarna makanan / glitter (opsional), garam dapur, serta sediakan sebuah wadah,

Metode Pembuatan
  • Peras beberapa deterjen ke dalam wadah.
  • Tambahkan warna atau kilau untuk efek gemerlapan!
  • Taburkan sedikit garam, lalu aduk rata dengan sendok.
  • Ulangi langkah 3 hingga konsistensi slime tercapai. Setiap penambahan bisa memakan waktu satu menit atau lebih untuk berbaur jadi bersabarlah.
  • Jika terlalu banyak garam ditambahkan dan campuran menjadi berair lagi, tambahkan sedikit deterjen.


Catatan: Jika ada yang mengalami iritasi kulit hingga sabun dan deterjen, bilas dengan banyak air.

Saat memilih deterjen, pastikan mengandung deterjen anionik. Surfaktan biasanya merupakan molekul dengan "kepala" hidrofilik dan "ekor" hidrofobik. Ini berarti bahwa ia dapat menjembatani antara antarmuka yang larut dalam air dan yang larut dalam minyak. Surfaktan anionik adalah surfaktan anionik dengan gugus fungsi anionik pada posisi "head".

Mereka adalah surfaktan yang paling umum digunakan dalam industri, contoh khasnya adalah lauril sulfat, lauret sulfat, sulfonat dan ester fosfat. Jika cairan sabun pilihan Anda memiliki salah satu bahan kimia ini dalam daftar bahan yang panjang, itu akan membuat slime ketika Anda menambahkan garam dalam jumlah yang tepat.

Bagian rumit dari membuat slime ini adalah menentukan dengan tepat berapa banyak garam yang ditambahkan. Beberapa deterjen memiliki jumlah surfaktan anionik yang bervariasi. Lainnya (seperti sabun tangan yang kami uji) sudah kental dan gloopy, itulah sebabnya hanya butuh satu taburan garam kecil untuk satu cangkir cairan untuk menghasilkan slime.

Teksturnya juga tidak jauh berbeda dari sebelumnya. Segera setelah terlalu banyak garam ditambahkan (saya memberinya sesendok penuh), campuran menjadi encer dan lebih tipis dari pada awalnya! Sebaliknya, cairan pencuci piring (15-30% surfaktan anionik seperti yang tertera pada label) membutuhkan deterjen yang lebih tinggi dibandingkan garam sebelum slime terbentuk, dan perubahannya jauh lebih mengesankan!

Jadi mengapa ini terjadi? Ketika surfaktan berada dalam larutan, mereka kadang-kadang dapat mengatur diri mereka sendiri ke dalam unit agregat ini yang disebut misel, di mana semua molekul surfaktan memiliki "ekor" yang menunjuk ke dalam dan "kepala" menunjuk ke luar, atau sebaliknya.

Dalam deterjen yang kami gunakan cara membuat slime , misel yang terbentuk memiliki kelompok "kepala" anionik yang mencuat ke dalam larutan, dengan "ekor" hidrofobik di tengahnya. Ini memberi misel kerapatan muatan tertentu pada permukaan luarnya, yang dapat dipengaruhi oleh penambahan garam.

Ion-ion dari garam terlarut, pada konsentrasi yang tepat, dapat menyebabkan misel yang lebih besar terbentuk dan dikemas bersama-sama, menghasilkan campuran yang lebih tebal atau efek pembentuk gel. Tetapi jika konsentrasi garam didorong melampaui tingkat optimal, struktur misel dapat terurai dan viskositas campuran akan berkurang.

Bukankah ini akan menjadi eksperimen yang menyenangkan bagi siswa Anda untuk membuat ember-slime dan menemukan kurva garam deterjen yang diberikan? Cara yang bagus untuk melakukan pengujian variabel.

Atas

Tengah 1

Bawah