Lampu Led Biru Bisa Sangat Berbahaya untuk Mata

Lampu LED memang lebih hemat energi, itulah sebabnya mereka sering mengganti lampu pijar dan halogen. Tapi lampu ini memancarkan cahaya kaya gelombang pendek, cahaya biru. Karena itu, kita semakin terpapar pada cahaya biru dari pencahayaan, tetapi juga terhadap yang dipancarkan oleh layar komputer, smartphone, dan tablet.

Pada 2010, ANSES melakukan penilaian untuk menilai konsekuensi kesehatan dari paparan sinar biru ini. Ini sudah menggarisbawahi bahaya untuk retina, yang telah menyebabkan pemesanan ke lampu LED masyarakat umum resiko level 0 atau 1. Tetapi sejak 2010, data ilmiah baru telah diterbitkan. Karenanya, dinas kesehatan menyajikan pembaruan rekomendasinya berkat analisis 600 publikasi ilmiah.

Studi terbaru mengkonfirmasi bahaya cahaya biru untuk penglihatan: paparan cahaya ini mengurangi ketajaman visual dan meningkatkan risiko degenerasi makula terkait usia dalam jangka panjang. Beberapa lampu tampak lebih berbahaya, seperti lampu mobil, lampu senter, LED dekoratif, lampu sorot dan bahkan beberapa mainan.

Selain itu, agensi menyoroti resiko yang terkait dengan paparan malam hari. Faktanya, cahaya berperan dalam mengendalikan ritme biologis kita: produksi melatonin, yang sering disebut "hormon tidur", tergantung pada ritme siang / malam. Inilah sebabnya mengapa lampu malam dapat mengganggu jam biologis kita.

Lampu Led Biru Bisa Sangat Berbahaya untuk Mata

Batasi Layar di Malam hari Sebelum Tidur
Cahaya biru di malam hari, bahkan dalam dosis kecil, akan menunda periode produksi melatonin dan mengganggu ritme sirkadian kita, dengan konsekuensi pada tidur. Perlu untuk membatasi penggunaan perangkat LED di malam hari, terutama di kalangan anak muda, anak-anak dan remaja. Memang pada orang yang lebih muda, lensa mata lebih jelas.

ANSES juga tertarik pada masalah variasi dalam intensitas LED yang memicu fenomena visual, seperti flicker yang dapat menyebabkan sakit kepala dan kelelahan visual. Anak-anak, remaja dan beberapa profesional mungkin sangat rentan terhadap masalah visual ini.

Masyarakat umum mulai menyadari bahaya cahaya biru. Inilah sebabnya mengapa produsen menawarkan filter cahaya biru untuk layar atau kacamata. Tetapi apakah ini efektif?

Mengenai cara perlindungan yang tersedia untuk masyarakat umum seperti kacamata yang dirawat, kacamata pelindung atau layar tertentu, efektivitasnya terhadap efek pada retina cahaya biru sangat bervariasi. Selain itu, keefektifannya untuk pelestarian ritme sirkadian tidak terbukti saat ini. "

Akhirnya, karena konsekuensi berbahaya dari pencahayaan malam pada ekosistem, agensi merekomendasikan pengurangan polusi cahaya, termasuk yang disebabkan oleh pencahayaan LED.


Cahaya biru, dipancarkan antara lain oleh LED tertentu, membuat semakin banyak berbicara tentang hal itu. Secara umum, agak negatif. Dan ini sekali lagi terjadi hari ini. Para peneliti memberi tahu kami bagaimana itu merusak retina kami.

Smartphone, tablet, dan beberapa LED. Hari ini kita terus menerus terpapar cahaya biru. Pameran yang menjadi peringatan beberapa spesialis. Karena itu berbahaya bagi mata kita. Tetapi kabar baik, para peneliti dari University of Toledo (Amerika Serikat) baru saja memperbarui mekanisme yang, di bawah aksi cahaya biru, mengubah sel-sel yang penting untuk dilihat menjadi sel-sel pembunuh yang otentik.


Ingat bahwa untuk melihat, kita membutuhkan sel fotoreseptor dalam kondisi sangat baik. Dan agar mereka tetap dalam kondisi prima dan dengan benar memahami cahaya yang datang ke mata kita, mereka sendiri membutuhkan pasokan molekul yang disebut retina (C20H28O).


Lampu Biru dan Retina
Tetapi menurut peneliti Amerika, ini adalah molekul yang sama terkena cahaya biru, akhirnya membuat kita buta. Mereka memicu reaksi yang menghasilkan molekul pembunuh dalam sel fotoreseptor. Dan sekali mati, sayangnya sel fotoreseptor tidak beregenerasi.

Namun, sebuah molekul yang disebut alpha-tocopherol, turunan dari vitamin E, mencegah sel-sel ini mati. Namun seiring bertambahnya usia, khususnya, molekul ini kehilangan kemampuannya untuk melawan serangan cahaya biru.

Jadi para peneliti menyarankan kita hari ini untuk melindungi mata kita dengan melengkapi kita dengan kacamata yang mampu menyaring cahaya biru. Atau tidak menggunakan smartphone sama sekali atau tablet dalam gelap. Sampai ditemukan solusi untuk memblokir reaksi kimia beracun yang telah mereka perbarui.


Apakah LED berbahaya bagi mata?
Sebuah studi menimbulkan pertanyaan tentang bahaya bola lampu LED untuk penglihatan. Beberapa panjang gelombang LED pada tikus adalah racun bagi retina. Sebuah mekanisme yang dapat mempromosikan degenerasi makula terkait usia.

Kita tahu bahwa retina bisa rusak oleh sinar matahari, tetapi ada kekurangan data tentang kerusakan yang disebabkan oleh cahaya buatan itu. Ini khususnya kasus untuk cahaya yang dipancarkan oleh lampu LED yang sekarang telah menggantikan lampu pijar. Untuk menebus defisit ini, tim Inserm (unit 1138 Inserm, Universitas Paris-Descartes, Universitas Pierre dan Marie Curie, Pusat Penelitian Cordeliers, Paris) melihat dampak fototoksik dari sinar yang dipancarkan oleh perangkat ini.

Para peneliti melanjutkan dalam tiga tahap: mereka pertama kali menunjukkan bahwa, apa pun jenis bohlam yang digunakan, paparan intensitas cahaya tinggi (6.000 lux) selama 24 jam merusak retina.  Analisis biologis menunjukkan dalam semua kasus keadaan inflamasi yang mempromosikan kematian sel (apoptosis) dari fotoreseptor yang terlibat dalam penglihatan.

Di sisi lain, dengan mengekspos hewan yang sama ini selama 24 jam ke intensitas cahaya yang sama dengan yang biasanya digunakan di rumah (500 lux), hanya LED yang tampak berbahaya: dengan bohlam ini, retina hewan tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan kualitas tetapi mirip dengan yang diamati di bawah paparan tinggi. Ini tidak diamati dengan jenis bohlam lain. Alicia Torriglia, yang mengawasi pekerjaan ini dengan Profesor Behar-Cohen, merinci: "penggunaan tikus yang pupilnya dilebarkan memungkinkan untuk memperbesar konsekuensi potensial cahaya, karena kontraksi pupil merupakan mekanisme fisiologis pelindung mata terhadap serangan cahaya ”.

Faktanya tetap bahwa tanpa adanya pelebaran pupil, tikus albino yang terkena cahaya LED jangka panjang (terus menerus selama seminggu atau sebulan) juga menunjukkan degenerasi retina. Dan bahkan tikus non-albino, yang diketahui dilindungi dari degenerasi yang diinduksi foto, menunjukkan tanda-tanda stres oksidatif di retina mereka.

Belum ada Komentar untuk "Lampu Led Biru Bisa Sangat Berbahaya untuk Mata"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel