Kolom Pencarian...

Mari Kita Lihat Apakah Latihan Yoga Benar-Benar Baik Untuk Anda


Menurut survei alasan utama mereka untuk memulai yoga adalah: fleksibilitas, pengkondisian umum, menghilangkan stres, dan untuk meningkatkan kesehatan dan kebugaran fisik secara keseluruhan.

Yoga berasal dari tradisi Hindu, di mana serangkaian postur dan latihan pernapasan mempersiapkan tubuh untuk meditasi dan menghubungkan dengan sang pencipta. Tetapi mereka tidak menggunakan berbagai pose. Yoga tradisional adalah latihan spiritual penuh dengan 8 bagian termasuk kode standar etika dan mempelajari tulisan suci. Hanya satu dari bagian itu, asana, yang melibatkan pose. Tidak mengherankan, yoga telah dipreteli dan dikemas ulang ke Amerika sebagai bentuk latihan. Tapi terlepas dari apropriasi budaya, Yoga sebenarnya cukup bagus untuk Anda.

Latihan Yoga

Nyeri kronis dapat berkurang atau mengubah materi abu-abu di otak yang dapat menyebabkan beberapa masalah serius seperti ingatan dan masalah emosional. Namun menurut seorang pejabat di National Institutes of Health (NIH), berlatih yoga memiliki efek sebaliknya pada otak. Jadi bagaimana bentuk otak pada Yoga? Peneliti dari Boston University School of Medicine menemukan bahwa postur dari Yoga sebenarnya meningkatkan jumlah asam gamma-aminobutyric atau GABA di otak. GABA, neurotransmitter, menenangkan sistem saraf dan mengatur tonus otot.

Dalam sebuah penelitian, para peneliti menemukan bahwa setelah melakukan satu jam Yoga, tingkat praktisi GABA meningkat sebesar 27%. Peningkatan kadar GABA ini dapat bertanggung jawab untuk mengurangi kecemasan dan meningkatkan suasana hati pada mereka yang berlatih yoga. Penelitian kecil lain yang diterbitkan dalam Journal of Physical Activity and Health menemukan bahwa setelah singkat sesi 20 menit peserta Hatha yoga tampil lebih baik pada tes fungsi otak. Mereka bisa fokus lebih baik, memproses informasi lebih cepat, dan bahkan belajar lebih efektif daripada setelah latihan aerobik yang khas atau berlari di atas treadmill.

Baca Juga: Inilah Pengertian Dan Cara Diet Mayo 13 Hari Yang Benar

Para peneliti berpikir bahwa dengan berfokus pada tubuh, postur atau nafas, Anda mendorong pikiran-pikiran yang mengganggu dan atau mengurangi stres, yang keduanya dapat meningkatkan fungsi kognitif. Tetapi bukan hanya otak Anda yang mendapat dorongan.

Peneliti dari AS dan Belanda menemukan bahwa yoga dapat membantu mereka yang menderita penyakit kardiovaskular. Diterbitkan dalam European Journal of Preventive Cardiology, para peneliti meninjau 37 studi yang berbeda. Mereka menemukan bahwa yoga meningkatkan faktor risiko penyakit jantung yang mirip dengan efek olahraga yang khas. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa itu menurunkan berat badan, kolesterol dan detak jantung. Peneliti lain berpikir yoga dapat meringankan rasa sakit dengan meningkatkan baik toning otot dan melepaskan ketegangan otot. Bahkan penderita Multiple sclerosis, atau MS, penyakit autoimun yang berpotensi melemahkan, yang mempengaruhi otak dan sistem saraf pusat menemukan beberapa bantuan dari yoga.

Para peneliti dari Universitas Rutgers melakukan uji coba kecil di mana pasien MS berpartisipasi dalam program yoga khusus selama 8 minggu. Setelah menyelesaikan program, pasien memiliki kesehatan mental yang lebih baik, konsentrasi, kontrol kandung kemih, berjalan, dan penglihatan, dengan penurunan rasa sakit dan kelelahan. Ada penelitian lain yang menunjukkan itu bisa mengurangi peradangan, bantuan dengan hipertensi atau mereka yang hidup dengan rasa sakit dari fibromyalgia atau radang sendi. Ketahuilah bahwa ada banyak penelitian yang terjadi dalam lima tahun terakhir dan banyak hal positif.

0 Komentar:

Post a Comment