Bahaya Pemeriksaan Latar Belakang Media Sosial

Pemeriksaan latar belakang media sosial menjadi bagian standar dari proses perekrutan. Mengapa pengusaha memeriksa Facebook dan akun media sosial lainnya, dan apa yang mereka cari? Pengusaha cenderung bersandar pada pemeriksaan latar belakang media sosial untuk mencoba memvalidasi kualifikasi kandidat. Menurut Society for Human Resource Management atau SHRM, pengusaha juga menggunakan saluran media sosial untuk mencari kandidat potensial.

Apa bahaya dari pemeriksaan latar belakang media sosial? Pelajari bagaimana pemeriksaan latar belakang media sosial dapat memengaruhi proses perekrutan dan rekrutmen Anda.

Bahaya Pemeriksaan Latar Belakang Media Sosial

Menemukan Akun Media Sosial Palsu
Banyak orang sangat terlibat secara online, terutama di media sosial. Pengusaha harus waspada dalam mencari kandidat potensial atau bahkan mengkonfirmasikan kualifikasi kandidat di jaringan media sosial karena proliferasi besar-besaran akun palsu - hanya satu alasan mengapa sulit untuk menilai nilai kandidat berdasarkan pada profil media sosial yang seharusnya.

Tempat kerja terbesar di dunia memiliki pemeriksaan latar belakang yang kuat untuk memastikan bahwa seluruh perusahaan terlindungi dari karyawan baru yang memiliki masalah latar belakang yang dapat mengindikasikan ketidakcocokan profesional, kekerasan, atau tanda peringatan penting lainnya. Jika mereka ingin menggunakan media sosial sebagai tambahan untuk pemeriksaan latar belakang yang bertanggung jawab untuk mencoba meningkatkan pemahaman mereka tentang karakter rekrutmen baru yang potensial, pengusaha harus menjaga kesadaran akan tanda-tanda akun palsu.


Berikut adalah beberapa tips untuk mengenali akun media sosial palsu.
Informasi Terlalu-Baik-untuk-Benar
Banyak akun media sosial dibuat hanya untuk mengesankan pengusaha. Berhati-hatilah saat berurusan dengan akun media sosial yang menghadirkan kredensial sempurna, informasi yang tidak jelas atau berlebihan, atau posting yang terlalu mengesankan.
   
Akun Media Sosial yang Baru Dibuka
Akun media sosial baru dipertanyakan. Banyak karyawan yang sudah mengetahui pemeriksaan latar belakang media sosial, sehingga beberapa mengambil keuntungan dan mencoba membuat akun palsu untuk mengesankan pengusaha. Itu sebabnya sulit bagi pengusaha untuk memverifikasi apakah akun mana pun adalah profil media sosial yang benar atau tidak

Foto atau Gambar yang Konsisten
Akun palsu cenderung memiliki foto dan video yang memukau. Sementara akun lain kadang-kadang menunjukkan orang yang berpesta, dan bahkan perilaku yang tidak pantas, akun palsu sering secara konsisten disematkan dengan pos bertahap atau gambar yang disesuaikan untuk mengesankan.

No Pushed Conversations
Akun hanya menyiarkan atau mendorong keluar konten dan pembaruan tanpa keterlibatan dan sering kali akun media sosial palsu.


Implikasi legal
Pengusaha melakukan pemeriksaan latar belakang media sosial untuk menilai apakah seorang kandidat jujur tentang karakter atau reputasinya. Ada beberapa informasi yang tidak bisa ditanyakan atau ditelusuri oleh pengusaha selama wawancara, seperti orientasi se*sual, kehidupan malam, keanggotaan organisasi LGBT, afiliasi etnis, dan agama.

Sementara pengusaha mungkin ingin menilai apakah seorang kandidat telah terlibat dalam pesta yang kasar, pelanggaran lalu lintas, perselingkuhan, atau kekerasan dalam rumah tangga, ada kemungkinan implikasi hukum untuk melakukan pemeriksaan latar belakang media sosial. Menurut SHRM, adalah ilegal untuk meminta login media sosial pelamar di beberapa negara bagian, termasuk Illinois, Maryland, Colorado, California, dan New Jersey.


Berikut adalah beberapa cara untuk menggunakan media sosial dalam menyaring kandidat tanpa melanggar hukum:
Tingkatkan pos media sosial Anda sebagai bisnis atau perusahaan untuk menarik kandidat potensial dan mendorong pencari kerja untuk terlibat dengan Anda dan melamar. Pelamar akan menemukan dan mengikuti halaman penggemar Anda, sehingga memudahkan Anda untuk mengetahui kepribadian sosial mereka berdasarkan bagaimana mereka berinteraksi dengan akun resmi Anda.
    
Buat pertanyaan wawancara yang menilai dan memvalidasi pengalaman sosial dan karakter seseorang di luar tempat kerja, seperti bertanya tentang hobi, liburan baru-baru ini, atau minat pada acara.


Diskriminasi dan Ketidakpastian
Undang-undang diskriminasi ketenagakerjaan menegaskan bahwa pengusaha tidak boleh mendiskriminasi kandidat. Tidak dapat diterima untuk mendiskriminasikan kandidat berdasarkan usia, jenis kelamin, orientasi se*sual, ras, agama, tempat asal, kehamilan, hubungan sosial, dan kecacatan.

Karena kemungkinan akun palsu dan kemungkinan diskriminasi, pengusaha tidak boleh mendasarkan keputusan mempekerjakan pada pemeriksaan latar belakang media sosial. Informasi tentang saluran media sosial tidak dapat diprediksi dan dapat menyebabkan bias tanpa disadari oleh majikan atau manajer perekrutan. Yang terbaik adalah menghubungi pengusaha sebelumnya dan referensi karakter dan melakukan wawancara menyeluruh. Menggabungkan jalan tradisional dan sosial untuk mengumpulkan informasi tentang seorang kandidat dapat menjadi efektif ketika dilakukan secara bertanggung jawab.


Konflik Media Sosial Masa Depan
Banyak pengusaha ingin menyingkirkan karyawan yang mengungkapkan keluhan tentang tempat kerja mereka di jaringan media sosial. Reputasi dan citra perusahaan dapat terpengaruh ketika karyawan menarik publisitas buruk melalui saluran media sosial.

Sementara pemeriksaan latar belakang media sosial dapat membantu pengusaha menilai apakah seorang kandidat memiliki riwayat mengeluh tentang manajer mereka secara online, hal itu juga dapat menimbulkan kekhawatiran yang signifikan. Sebagian besar karyawan dilindungi secara hukum agar tidak dipecat karena secara terbuka menyatakan pendapat mereka tentang perusahaan atau manajer, termasuk di media sosial. Bahkan tanpa pertimbangan hukum ini, sebagian besar karyawan mengidentifikasi pengecekan media sosial pemberi kerja sebagai hal yang memalukan, berpotensi diskriminatif, dan tidak dapat diterima sebagai pelanggaran privasi mereka.

Pengusaha dan karyawan melampaui batas tradisional proses perekrutan. Pemeriksaan latar belakang media sosial dapat bersifat diskriminatif, tidak dapat diprediksi, dan melanggar undang-undang ketenagakerjaan federal — dan mereka dapat mengungkapkan akun palsu, yang dapat menyebabkan mempekerjakan karyawan dengan sedikit atau tanpa pemahaman tentang latar belakang mereka.

Belum ada Komentar untuk "Bahaya Pemeriksaan Latar Belakang Media Sosial"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel