Selamat datang di serbaCARA.com, disini Anda dapat membaca artikel tips dan trik tentang Komputer, Android, iOS, Games, Internet, Info Kesehatan dan beberapa informasi lainnya. Selamat membaca!

9 Virus Komputer Yang Paling Merusak

Sebuah virus komputer adalah sebuah program atau bagian dari kode yang dimuat ke komputer Anda tanpa sepengetahuan Anda dan berjalan melawan keinginan Anda. Virus juga dapat mereplikasi diri. Semua virus komputer adalah buatan manusia. Sebuah virus sederhana yang dapat membuat salinan dari dirinya sendiri berulang-ulang relatif mudah untuk menginfeksi. Bahkan seperti virus yang sederhana sangat berbahaya karena akan cepat menggunakan semua memori yang tersedia dan membuat sistem untuk berhenti. Bahkan lebih berbahaya dari virus yang mampu menularkan sendiri di jaringan dan melewati sistem keamanan.

Sejak tahun 1987, ketika virus menginfeksi ARPANET, jaringan besar yang digunakan oleh Departemen Pertahanan dan banyak universitas, banyak program antivirus telah tersedia. Program-program ini secara berkala memeriksa sistem komputer Anda untuk jenis yang paling terkenal dari virus.


Virus Komputer Berbahaya

Beberapa orang membedakan antara virus dan worm. Sebuah worm adalah tipe khusus dari virus yang dapat mereplikasi dirinya sendiri dan menggunakan memori, tetapi tidak dapat melampirkan sendiri ke program lain.


Berikut Sejarah Virus Komputer Yang Pernah Membuat Kacau:

1) Stuxnet (2009-2010) 
Stuxnet adalah virus komputer pertama yang dirancang khusus untuk menyebabkan kerusakan yang nyata, sebagai lawan virtual, dunia. Sementara program malware sebelumnya mungkin telah menyebabkan masalah fisik sekunder, Stuxnet merupakan virus unik karena ditargetkan perangkat lunak yang mengontrol sistem industri. Secara khusus, Stuxnet dirancang untuk merusak mesin di fasilitas pengayaan uranium Iran di Natanz. Berdasarkan informasi yang tersedia, termasuk data dari Badan Energi Atom Internasional, para ahli percaya Stuxnet menyebabkan sejumlah besar di Iran yang dasarnya mesin cuci raksasa yang digunakan untuk memperkaya uranium di luar kendali dan merusak diri sendiri. Meskipun Stuxnet ditemukan pada tahun 2010, diyakini memiliki komputer yang terinfeksi pertama di Iran pada tahun 2009.

2) Virus Conficker (2009) 
Pada tahun 2009, sebuah worm komputer menginfeksi ke jutaan PC berbasis Windows di seluruh dunia, Virus jenis ini mampu mencuri data keuangan dan informasi lainnya. Pada puncaknya, worm Conficker menginfeksi jutaan komputer, pemimpin peneliti anti-virus menyebutnya "super bug," atau "super worm.".

3) Agent.btz (2008
Virus Agent.btz menyebar melalui thumb drive yang terinfeksi, menginstal malware yang mencuri data. Ketika agent.btz ditemukan pada komputer Pentagon pada tahun 2008, pejabat yang diduga sebagai mata-mata asing. Mantan Wakil Menteri Pertahanan William Lynne kemudian menulis bahwa agent.btz menciptakan "tempat berpijak digital, dari data yang dapat ditransfer ke server di bawah kendali asing." Meskipun beberapa ahli anti-virus telah membantah anggapan bahwa virus itu penciptaan badan intelijen asing, efeknya adalah untuk membuat cyber war bagian resmi dari strategi militer US. 

4) Zeus (2007)  
Tidak ada kekurangan dari malware yang menargetkan informasi pribadi, tetapi Zeus telah menjadi alat untuk banyak penjahat cyber saat ini dan sudah tersedia untuk dijual di bawah kejahatan cyber. Hal ini dapat digunakan untuk mencuri password serta file, membantu untuk menciptakan ekonomi.

5) Poisonivy (2005)  
Memungkinkan penyerang secara diam-diam mengendalikan komputer pengguna terinfeksi. Malware seperti poisonivy dikenal sebagai "remote access trojan," karena memberikan kontrol penuh kepada pelaku melalui pintu belakang. Setelah virus terinstal, pelaku dapat mengaktifkan kontrol dari komputer yang ditargetkan untuk merekam atau memanipulasi konten atau bahkan menggunakan speaker komputer dan webcam untuk merekam audio dan video. Setelah dianggap sebagai alat bagi para hacker amatir, poisonivy telah digunakan dalam serangan yang canggih terhadap puluhan perusahaan-perusahaan Barat, termasuk mereka yang terlibat dalam industri pertahanan dan kimia, menurut sebuah kertas putih yang ditulis oleh Symantec, perusahaan keamanan komputer. Serangan itu ditelusuri kembali ke China. 

6) MyDoom (2004)  
MyDoom menuju ke dunia malware pada tahun 2004, dengan cepat menginfeksi sekitar satu juta komputer dan meluncurkan penolakan serangan layanan besar, yang menguasai target dengan membanjiri dengan informasi dari beberapa sistem. Virus menyebar melalui email menjadi sebagai pesan biasa. Ketika korban tidak curiga membuka email, kode berbahaya mendownload secara otomatis dan kemudian mencuri buku alamat Outlook untuk korban baru. Dari sana, itu menyebar ke korban teman, keluarga dan rekan. MyDoom menyebar lebih cepat daripada worm sebelumnya. 

7) Fizzer (2003) 
Pada tahun 2003, banyak worm yang tersebar di e-mail, tapi Fizzer adalah makhluk baru. Jika worm sebelumnya, seperti Code Red (lihat di bawah). Sementara beberapa awalnya menolak keseriusan worm karena tidak secepat bergerak Code Red, Fizzer lebih berbahaya. "Apa yang membuat Fizzer menonjol adalah bahwa itu contoh pertama dari worm dibuat untuk keuntungan finansial," kata Roel Schouwenberg, peneliti senior di Kaspersky, perusahaan anti-virus. "Komputer yang terinfeksi dengan Fizzer mulai mengirimkan spam farmasi." Dengan kata lain, Fizzer tidak hanya mengambil alih buku alamat Anda untuk menyebar, itu digunakan buku alamat Anda untuk mengirimkan konten p*rno dan spam. Fizzer diikuti yang lebih terkenal, seperti SoBig, yang menjadi ancaman, Microsoft bahkan menawarkan hadiah $ 250.000 bagi yang menemukan penciptanya. 

8) Slammer (2003)  
Pada bulan Januari 2003, dengan cepat menyebar Slammer membuktikan bahwa worm internet bisa mengganggu pelayanan publik dan swasta, pertanda bagi kekacauan masa depan. Slammer bekerja dengan melepaskan paket jaringan, unit data yang dikirimkan melalui internet, membawa internet pada banyak server. Slammer memiliki efek cukup nyata pada layanan. Korban di antara: Bank ATM Amerika, sistem tanggap darurat 911 di Washington State, dan mungkin yang paling mengganggu, pembangkit nuklir di Ohio. 

9) Code Red (2001
Dibandingkan dengan malware modern, Code Red terlihat lebih ramah. Tapi ketika menyapu komputer di seluruh dunia pada tahun 2001, itu tertangkap pakar keamanan lengah dengan memanfaatkan kekurangan dalam Microsoft Internet Information Server. Yang memungkinkan worm untuk deface dan mencatat beberapa website. Mungkin yang paling mengesankan, Code Red berhasil meruntuhkan situs whitehouse.gov dan memaksa instansi pemerintah lainnya untuk sementara mencatat situs publik mereka sendiri juga. Meskipun worm dibayangi Code Red, itu masih diingat oleh para ahli anti-virus sebagai titik balik bagi malware karena penyebarannya yang cepat. 

0 komentar:

Poskan Komentar